Begini Cara Kerja Vaksin Covid Melawan Virus Corona Varian Delta yang Lebih Menular

Begini Cara Kerja Vaksin Covid Melawan Virus Corona Varian Delta yang Lebih Menular – Virus corona varian Delta adalah sumber kekhawatiran serius karena uji laboratorium telah menunjukkan varian ini lebih menular dan resisten terhadap vaksin dibandingkan dengan varian lainnya. Namun demikian, ada bukti suntikan vaksin yang tersedia memberikan efektivitas melawan varian ini setelah diberikan dua dosis.

Berdasarkan penelitian Inggris yang diterbitkan di jurnal kedokteran The Lancet pada awal Juni, melihat pada tingkat penetral antibodi yang diproduksi di dalam tubuh orang yang telah divaksinasi yang terpapar varian Delta. Varian Delta merupakan virus yang pertama kali teridentifikasi di India. Sementara varian Alfa pertama kali teridentifikasi di Inggris dan varian Beta pertama kali teridentifikasi di Afrika Selatan.

Penelitian menemukan tingkat antibodi pada orang yang telah menerima dua dosis vaksin Pfizer-BioNTech enam kali lebih rendah dengan adanya varian Delta daripada di hadapan varian virus corona asli yang menjadi dasar vaksin. Varian Alfa dan Beta juga memicu respons yang lebih rendah, dengan 2,6 kali lebih sedikit antibodi untuk Alfa dan 4,9 kali lebih sedikit untuk Beta.

Sebuah studi Perancis dari Institut Pasteur menyimpulkan bahwa antibodi penetral yang dihasilkan oleh vaksinasi dengan suntikan vaksin Pfizer-BioNTech tiga sampai enam kali lebih efektif terhadap varian Delta daripada terhadap varian Alfa.

Apakah vaksin tetap ampuh?
Meskipun mereka mewakili penanda penting, tingkat antibodi yang diukur di laboratorium tidak cukup untuk menentukan kemanjuran vaksin. Secara khusus, mereka tidak memperhitungkan respon imun kedua dalam bentuk sel T pembunuh yang menyerang sel yang sudah terinfeksi dan bukan virus itu sendiri. Akibatnya, pengamatan dunia nyata sangat penting untuk mengukur efektivitas vaksin dan hasil pertama meyakinkan.

Menurut data yang diterbitkan pada Senin oleh Public Health England atau Departemen Kesehatan Masyarakat Inggris, vaksinasi dengan Pfizer-BioNTech dan AstraZeneca sama efektifnya dalam mencegah rawat inap dalam kasus varian Delta seperti halnya dalam kasus varian Alfa. Dua dosis suntikan Pfizer-BioNTech mencegah 96 persen rawat inap karena varian Delta, sedangkan vaksin AstraZeneca mencegah 92 persen, menurut sebuah penelitian yang melibatkan 14.000 orang.

Data sebelumnya yang dirilis otoritas kesehatan Inggris pada akhir Mei sampai pada kesimpulan serupa terkait penyakit yang tidak parah. Vaksin Pfizer-BioNTech efektif 88 persen terhadap gejala Covid-19 yang disebabkan varian Delta dua pekan setelah dosis kedua, sedangkan 93 persen efektif untuk kasus yang disebabkan varian Alfa. AstraZeneca menunjukkan kemanjuran 60 persen terhadap kasus yang disebabkan varian Delta dan 66 persen pada kasus Alfa.

Sementara itu, tim di balik vaksin Sputnik V menyampaikan, vaksin mereka “sejauh ini lebih efektif terhadap varian Delta daripada vaksin lain yang menerbitkan hasil pada jenis ini”. Mereka tidak mempublikasikan hasil tetapi mengatakan penelitian oleh Gamaleya Center, sebuah lembaga penelitian Rusia, telah diajukan untuk diterbitkan dalam jurnal internasional.

Cukupkah satu suntikan vaksin?
Dari vaksin yang tersedia, hanya vaksin Johnson & Johnson yang memerlukan satu dosis untuk mencapai efektivitas. Sejauh ini, tidak ada cukup data untuk menentukan cara kerjanya terhadap varian Delta. Adapun suntikan vaksin lainnya, tes laboratorium dan dunia nyata menyimpulkan bahwa satu dosis vaksin apa pun hanya memberikan perlindungan terbatas terhadap varian Delta.


“Setelah dosis tunggal Pfizer-BioNTech, 79 persen orang memiliki respons antibodi penetralisir terukur terhadap varian asli, tetapi ini turun menjadi 32 persen untuk B.1.617.2 (nama resmi varian Delta),” jelas penelitian laboratorium dari bulan Juni.
Institut Pasteur menemukan dosis tunggal AstraZeneca akan memiliki “sedikit atau tidak ada kemanjuran” terhadap varian Delta.

Data dari pemerintah Inggris menegaskan kecenderungan dalam skenario dunia nyata: kedua vaksin itu 33 persen efektif terhadap kasus bergejala yang disebabkan oleh Delta tiga pekan setelah dosis pertama dibandingkan dengan sekitar 50 persen efektivitas terhadap varian Alfa. Di Inggris – di mana varian Delta sekarang bertanggung jawab atas 96 persen kasus baru – temuan ini mendorong pemerintah untuk mengurangi masa tunggu antara dosis dari 12 minggu menjadi delapan untuk orang berusia di atas 40 tahun. Di Prancis, masa tunggu dikurangi menjadi tiga minggu dari lima minggu untuk dosis kedua vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna. Namun, suntikan Pfizer-BioNTech menawarkan perlindungan yang sangat tinggi (94 persen) terhadap rawat inap karena varian Delta setelah satu dosis.

Strategi terbaik melawan varian Delta
Para ilmuwan sepakat pertahanan terbaik melawan varian Delta adalah vaksinasi dua dosis penuh. Ilmuwan ternama Prancis, Jean-Francois Delfraissy mengatakan menciptakan “blok orang yang divaksinasi” akan membantu menjaga varian Delta agar tidak menyebar ke seluruh populasi. Sebuah penelitian di AS dari 10 Juni menunjukkan pentingnya vaksinasi untuk menjaga daftar varian agar tidak bertambah.

“Meningkatkan proporsi populasi yang diimunisasi dengan vaksin resmi yang aman dan efektif saat ini tetap menjadi strategi utama untuk meminimalkan munculnya varian baru dan mengakhiri pandemi Covid-19,” jelasnya. Antoine Flahault, kepala Institut Kesehatan Global Universitas Jenewa, menegaskan masih penting untuk menerapkan jarak sosial, berbagi informasi infeksi, dan mematuhi pembatasan bila perlu untuk “menjaga sirkulasi virus tetap rendah”. Dia menyampaikan, semakin banyak virus beredar, semakin banyak peluangnya untuk bermutasi dan menghasilkan varian baru. [pan]

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *