Ketika Harga PCR Lebih Mahal dari Harga Tiket Pesawat

Ketika Harga PCR Lebih Mahal dari Harga Tiket Pesawat – Beberapa hari ini memang tengah heboh soal test PCR yang “hanya” wajib bagi para penumpang angkutan udara saja. Sulit rasanya memahami kebijakan seperti ini meski pemerintah tentu punya pertimbangan yang matang. Tapi, masyarakat punya logikanya sendiri. Di tengah situasi yang serba sulit di masa pandemi Covid-19, masyarakat menjadi sangat sensitif untuk segala urusan yang merogoh kantong lebih dalam.

Maka, di masa sulit seperti ini, seyogianya keputusan soal PCR wajib bagi para penumpang pesawat terbang dijelaskan lebih dulu supaya tidak menimbulkan gejolak. Pandangan bahwa kebijakan ini diskriminatif sulit dihindari. Penumpang moda transportasi darat dan laut tidak perlu PCR sementara udara harus PCR. Tidak heran banyak yang protes. Jika kebijakan ini lebih dulu dijelaskan, kemungkinan besar protes akan lebih mudah di redam. Pengguna jasa angkutan udara menjadi lebih sensitif karena kita baru saja menikmati situasi kondusif untuk bepergian.

Angka penularan Covid-19 melandai. Demikian pula para penyelenggara transportasi udara. Setelah sekian lama operasional penerbangan terhambat kebijakan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM), kini mereka boleh bernapas lega dan penuh harap menyambut para penumpang.

Masyarakat juga menjadi lebih sensitif karena banyak yang tengah mempersiapkan masa liburan akhir tahun yang ditunggu-tunggu. Sebelum keputusan PCR berkembang menjadi lelucon yang tidak lucu, selayaknya pihak berwenang segera menjelaskan apa sebenarnya yang melatarbelakangi keputusan PCR yang sulit dicerna oleh akal sehat tersebut.

Saya yakin pula bila penjelasan dari pihak berwenang adalah untuk tujuan kebaikan kita bersama, maka akan didukung oleh semua pihak. Jika pemerintah tidak bisa menjelaskan dengan baik kenapa harga PCR lebih mahal dari harga tiket pesawat, tentu keputusan ini akan dianggap sebagai keputusan Abu Nawas.

Padahal ada teori Abu Nawas lain yang lebih canggih. Tetapkan saja harga tiket Jakarta-Surabaya Rp 970 ribu include PCR gratis, tentu akan lebih diterima oleh semua pihak sesuai dengan agama dan kepercayaan masing masing.

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *